Sepeda Kerikil Vs Sepeda Gunung

Sebagai Amazon Associate, saya mendapatkan penghasilan dari pembelian yang memenuhi syarat. Jangan ragu untuk membelikan saya kopi dengan berbelanja melalui ini Portal Amazon.

Sepeda kerikil meminjam beberapa karakteristik posisi jalan raya dan menambahkan fitur tambahan. Sepeda ini memiliki jangkauan yang lebih panjang dan setang dropbar yang sempit, yang merekrut glutes dan mengurangi profil tubuh terhadap angin. Dropbar juga memungkinkan beberapa posisi tangan dan tubuh.

Sepeda kerikil memprioritaskan efisiensi segala medan

Sepeda gravel pada dasarnya adalah sepeda jalan raya dengan beberapa perbedaan utama. Sebagai permulaan, sepeda gravel sering kali dirancang dengan chainstay yang lebih pendek, yang dapat mengganggu kinerja drivetrain Anda. Untungnya, ada banyak pilihan untuk sepeda gravel dengan stang yang dapat disesuaikan. Salah satu pilihannya adalah Schwinn Sporterra Adventure Adult Sepeda Kerikilyang memiliki penyetelan ketinggian sadel tanpa alat dan merupakan pilihan tepat untuk pengendara gravel baru.

Sepeda kerikil dirancang dengan ban yang lebar dan tebal, dan memiliki pola tapak yang keras. Ban ini juga jauh lebih lebar daripada ban sepeda jalan raya. Selain itu, sepeda kerikil dapat menggunakan tekanan ban yang lebih rendah.

Sepeda kerikil juga berbeda dalam hal kesesuaiannya. Sementara sepeda gunung memiliki fork rake yang lebih tinggi, sepeda kerikil dirancang dengan sudut yang lebih rendah untuk stabilitas yang lebih baik pada permukaan yang gembur. Selain itu, tinggi front-centre dan bottom bracket sangat penting untuk stabilitas. Sebagian besar sepeda kerikil memiliki rem cakram hidraulik, tetapi rem cakram mekanis juga tersedia. Rem cakram ini memberikan daya henti yang baik dalam berbagai kondisi dan pada kecepatan tinggi.

Sepeda kerikil tersedia dalam berbagai ukuran dan sistem persneling. Beberapa memiliki chainring tunggal di depan, sementara yang lain memiliki chainring ganda atau tiga. Pilihan terbaik untuk kebutuhan Anda tergantung pada seberapa banyak Anda berencana untuk bersepeda di jalur gravel.

Mereka memiliki rem cakram

Baik sepeda kerikil maupun sepeda gunung dilengkapi dengan rem cakram. Rem cakram mekanis bekerja seperti rem sepeda biasa, menggunakan kabel baja antara tuas dan kaliper. Rem jenis ini biasanya murah dan mudah digunakan, tetapi tidak memiliki modulasi sistem hidrolik. Beberapa pengendara lebih menyukai rem jenis ini, terutama karena kesederhanaan mekanisnya. Selain itu, rem cakram mekanis dapat dengan mudah diperbaiki dan dirawat di pinggir jalan.

Perbedaan utama antara sepeda kerikil dan sepeda gunung adalah dalam penanganan dan geometri. Sepeda gravel memiliki setang yang lebih pendek daripada sepeda gunung. Setang yang lebih pendek ini memungkinkan posisi yang lebih aerodinamis, yang meningkatkan penanganan dan kepercayaan diri. Rem cakram juga meningkatkan respons rem saat mengayuh pedal off-road.

Sebagian besar sepeda gravel dilengkapi dengan bottom bracket PF30 atau BB386EVO, tetapi beberapa produsen kustom masih tetap menggunakan ulir Inggris 68mm tradisional. Meskipun bottom bracket berulir menambah beberapa gram, namun mencegah masalah berderit dan misalignment. Banyak sepeda kerikil juga dilengkapi dengan braket bawah one-piece, seperti yang diproduksi oleh BBinfinite.

Sepeda kerikil lebih lambat daripada sepeda jalan raya, tetapi hal ini disebabkan oleh ban yang lebih lebar. Ban yang lebih besar pada sepeda kerikil menambah traksi dan kenyamanan saat mengayuh di medan yang tidak rata. Chainring depan yang lebih besar juga merupakan cara yang bagus untuk tetap berada di tengah-tengah atau untuk mengekspresikan kecepatan batin Anda.

Amazon dan logo Amazon adalah merek dagang dari Amazon.com, Inc, atau afiliasinya.

Berbagi
Andreas
Andreas

Hai! Nama saya Andreas dan saya adalah Joe biasa dalam hal bersepeda di jalan raya dan bahasa Inggris. Hubungi saya jika Anda memiliki pertanyaan tentang blog ini. :D

Artikel: 30

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *