Faktor Bentuk Sepeda Kerikil vs Sepeda Gunung

Sebagai Amazon Associate, saya mendapatkan penghasilan dari pembelian yang memenuhi syarat. Jangan ragu untuk membelikan saya kopi dengan berbelanja melalui ini Portal Amazon.

Ada banyak jenis sepeda Gravel, dan salah satu perdebatan terbesar adalah mengenai geometrinya. Sepeda gravel memiliki jarak sumbu roda dan head tube yang berbeda, dan braket bawahnya lebih rendah. Di bawah ini, kami akan membahas beberapa hal yang perlu dipertimbangkan saat memilih sepeda kerikil. Perbedaan-perbedaan ini dapat membantu Anda membuat pilihan yang tepat.

wanita mengendarai sepeda kerikil

Sepeda kerikil lebih ringan dan lebih cepat daripada sepeda gunung

Sepeda kerikil dibuat untuk dikendarai di permukaan kasar dan cenderung lebih ringan dari sepeda gunung. Mereka ideal untuk bepergian dan menjelajahi pedesaan. Namun, jika Anda berencana menghabiskan banyak waktu di jalur off-road, sepeda gunung adalah pilihan terbaik.

Sepeda kerikil memiliki geometri rangka yang berbeda dengan sepeda gunung. Mereka memiliki sudut headtube yang lebih curam dan sudut braket bawah yang lebih rendah. Karakteristik ini membantu sepeda kerikil menjadi lebih cepat dan lebih stabil di medan yang berat. Ini membuatnya lebih mudah dikendarai di atas kerikil daripada sepeda gunung, yang dibuat untuk permukaan yang halus. Mereka juga lebih ringan dan lebih mudah untuk bermanuver, membuatnya lebih baik untuk perjalanan jauh di atas kerikil.

Sepeda kerikil juga lebih aerodinamis daripada sepeda gunung. Sementara sepeda gunung lebih aerodinamis dan lebih mampu di sebagian besar medan, sepeda gunung kurang efisien dan bisa merepotkan bagi beberapa pengendara. Sepeda gunung hardtail bisa menjadi pilihan yang lebih cocok untuk sebagian besar medan.

Pengukuran sepeda

Mereka memiliki jarak sumbu roda yang lebih panjang

Sepeda kerikil memiliki jarak sumbu roda yang lebih panjang daripada sepeda jalan raya, yang memungkinkan pengendara menggunakan ban yang lebih lebar. Mereka juga sering datang dengan sudut tabung kepala yang malas, yang membuat wahana menjadi lebih gaduh. Ini adalah fitur yang akrab bagi pengendara sepeda gunung, dan dapat memengaruhi pengendaraan secara signifikan.

Sepeda kerikil juga memiliki alas yang lebih lebar untuk kenyamanan, dan jarak sumbu roda yang lebih panjang membuatnya lebih stabil di medan yang tidak rata. Sepeda kerikil biasanya memiliki jarak sumbu roda yang lebih panjang karena sudut tabung kepala yang kendur, yang mendorong roda depan lebih jauh dari braket bawah. Namun, meskipun ini akan memberi Anda stabilitas lebih saat menikung, ini juga akan mengorbankan kecepatan dan aerodinamika di garis lurus.

Sepeda kerikil juga dilengkapi dengan suspensi depan, memungkinkan Anda mengontrol ujung depan sepeda saat menurun. Jarak sumbu roda yang lebih panjang juga memungkinkan pengendara untuk berkendara dengan lebih percaya diri. Sepeda kerikil juga memiliki setang yang lebih melebar dan tiang kursi dropper, yang berguna untuk berkendara di medan yang berat.

Tabung kepala dan garpu sepeda kerikil

Mereka memiliki sudut tabung kepala pemalas

Sudut tabung kepala sepeda gunung akan menentukan posisi roda depan sepeda. Sudut ini penting karena dapat mempengaruhi stabilitas. Sudut slacker head tube lebih stabil dan akan meningkatkan stabilitas Anda di medan bergelombang dan teknis. Sepeda kerikil umumnya memiliki sudut tabung kepala yang lebih kendur daripada sepeda gunung, tetapi sepeda ini juga dapat memiliki sudut yang lebih curam untuk mengakomodasi pembalap.

Sepeda kerikil memiliki jarak sumbu roda yang lebih panjang, braket bawah yang lebih rendah, dan sudut tabung kepala yang lebih kendur daripada sepeda jalan raya. Ini memberi mereka keunggulan dibandingkan rekan jalan mereka dan membuat mereka lebih stabil dan lebih mudah dikendarai untuk jangka waktu yang lebih lama. Sepeda kerikil juga sering menampilkan komponen khusus kerikil seperti setang yang lebih lebar untuk kontrol yang lebih baik dan rem cakram daripada rem pelek untuk kinerja pengereman yang lebih baik dalam kondisi basah.

Sepeda kerikil umumnya dirancang untuk medan yang kasar, tetapi ini tidak berarti Anda tidak dapat mengendarainya di permukaan yang lebih halus. Geometri sepeda kerikil akan bervariasi berdasarkan ukurannya, tetapi model yang lebih kecil biasanya memiliki tabung kepala yang lebih kendur daripada model yang lebih besar. Selain itu, beberapa merek sepeda kerikil akan menggunakan roda 650b, bukan roda 700c untuk meminimalkan tumpang tindih jari kaki.

grabvelbike di dekat garis air

Mereka memiliki braket bawah yang lebih rendah

Sepeda kerikil memiliki braket bawah yang lebih rendah daripada sepeda jalan raya karena pusat gravitasinya lebih rendah. Memilih ukuran batang yang tepat untuk pengendaraan kerikil akan memengaruhi cara penanganan sepeda dan cara pendistribusian bobot. Batang yang lebih pendek akan memberi bobot lebih pada roda belakang. Memilih batang yang tepat untuk menunggang kerikil juga akan bergantung pada kecocokan dan kenyamanan.

Sebagian besar sepeda kerikil menggunakan braket bawah berulir, seperti PF30 atau BB386EVO, tetapi beberapa pabrikan kustom masih menggunakan ulir bahasa Inggris 68mm tradisional. Sementara desain thread-together menambah beberapa gram, itu menghilangkan masalah misalignment dan berderit. Beberapa pabrikan sepeda bahkan menawarkan braket bawah satu bagian.

Sepeda kerikil dapat digunakan untuk berkendara di jalan raya dan berkerikil. Sepeda kerikil memiliki braket bawah yang lebih rendah, yang membuatnya lebih stabil di medan bergelombang. Bisa juga menggunakan ban model sepeda gunung, yang lebih baik untuk berkendara melewati lumpur dan semak belukar.

Amazon dan logo Amazon adalah merek dagang dari Amazon.com, Inc, atau afiliasinya.

Berbagi
Andreas
Andreas

Hai! Nama saya Andreas dan saya adalah Joe biasa dalam hal bersepeda di jalan raya dan bahasa Inggris. Hubungi saya jika Anda memiliki pertanyaan tentang blog ini. :D

Artikel: 30

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *